Soal CPNS 2018

PTT Jangan Berharap Diangkat jadi CPNS

Berbeda nasibnya dengan tenaga honorer yang sudah bekerja sebelum 1 Januari 2005, para Pegawai Tidak Tetap (PTT) tidak akan diangkat menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Jika ingin menjadi CPNS, para PTT harus mengundurkan diri dari PTT dan mengikuti seleksi tertulis masuk CPNS seperti pelamar umum.

Ketentuan tersebut termuat dalam Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang PTT, yang rencananya juga akan diterbitkan dalam waktu dekat ini.

"Yang PTT, jangan angkat lagi lah. Nanti akan ada PP yang khusus mengatur PTT. Itu nanti yang akan mengatur," ujar Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) EE Mangindaan saat menyampaikan sosialisasi RPP tersebut di Jakarta.

Bukan hanya itu, RPP juga mengatur, tidak semua pemda boleh merekrut PTT. Pemda yang memiliki Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang tinggi saja yang boleh merekrut PTT. Dan dibatasi maksimal hanya 30 persen dari PAD yang boleh diperuntukkan untuk membayar PTT.
Untuk formasi dan pengadaan PTT, seperi diatur di RPP, terintegrasi dalam formasi PNS, yang diusulkan masing-masing instansi sesuai kebutuhan. Formasi PTT ditetapkan oleh menpan-RB. 

Penempatan PTT berdasarkan Surat Keputusan Pejabat Pembina Kepegawaian, dengan masa penugasan paling lama setahun dan dapat diperpanjang lagi. PTT dapat bekerja hingga usia 56 tahun, kecuali untuk jabatan spesifik dan tertentu, setelah mendapat persetujuan menpan-RB.

Mengenai tempat instansi PTT bekerja, RPP juga mengatur bahwa tempat bekerja PTT adalah instansi pemerintah yang memiliki PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak), Sekretariat Lembaga Negara, perwakilan pemerintah RI di luar negeri, instansi pemda, dan Badan Layanan Umum Pusat dan Daerah yang memiliki PNBP/PAD yang memadai.

Bagi instansi pusat tertentu, pembiayaan PTT dapat dibebankan pada APBN berdasarkan keputusan menkeu setelah mendapat pertimbangan dari menpan-RB.  (sam/jpnn)

Kisi-kisi Soal CPNS 2017

Check Also

Data Honorer Sudah Diserahkan ke Kemenpan-RB

Pengamat pendidikan yang juga Rektor Universitas Ibnu Chaldun, Jakarta, Musni Umar mengaku prihatin dengan nasib …

30 comments

  1. kita bayak berkowar di web ini buat apa tidak didengar oleh presiden atau pejabat yang ngurusin pegawai pemerintah,… aq juga sebagai ptt…. merasa kecewa kami ptt juga masyarakat/rakyat… kami taat pajak.. kami taat peraturan.. kami sebagai ptt juga punya impian supaya bisa diangkat jadi pns…. jadi ptt kami setiap tahun ikut tes terus…. jika tidak lulus kami di keluarkan… kami punya keluarga yang harus kami kasih makan… jelas ptt itu tau cara kerja di instansi tersebut karena sudah biasa bekerja dalam bidangnya… sedangkan jika kita ambil orang2 orang yang baru lulus kuliah… itu pengalaman bekerja dalam bidang yang mereka pilih, mereka minim pengetahuan dalam bekerja.. maknya sering terjadi kesalahan karena waktu mereka di diklat cuma dia ajarkan tatacara kepemimpinan dan kedisiplinan serta pelayanan… jika sudah berada di instansi terkait itu tidak sama…… karena mereka baru mengalaminya semua kerjaan menjadi lambat dan acak2 acakan…..

  2. Hapuskan saja pensiun PNS. Rubah saja semua jadi sistem pesangon. Untuk menghemat uang Negara.

  3. makanya, orang korupsi itu harus dihukum mati, biar g makan uang rakyat terus, kapan majunya kalau indonesia masih ternak koruptor ahirnya ya gini jadinya rakyat sengrara,

  4. semoga cepat kiamat aja

  5. Andak kaya kuwi no Kang

  6. Hanya doa yang bisa kita lakukan sekarang…..
    semoga para petinggi negara insaf dan melihat dengan jelas nasib ptt ini.
    terus berjuang dan berdoa ya temen temen sejawat…….

  7. Pemerintah makin gak jelas aja, Mundur aja team yang membuat RPP tersebut diatas mendiskriminasikan PTT dan Honorer. padahl yang dah jadi PNS kinerjanya bobrok sikut sana sikut sini

  8. Makin gak jelas aja pemerintah membingungkan nasib PTT

  9. gmana nasibku dan PTT lainya yang sudah bekerja dari th. 2003 sampe skarang??????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *